Sunday, July 1, 2018

Azis Grafis

Ini Dia Perbedaan Starter Konvensional Dengan AGC

Perbedaan Starter Konvensional Dengan AGC. Sistem starter adalah bagian dari sistem pada kendaraan untuk memberikan putaran awal bagi engine agar dapat menjalankan siklus kerjanya. Dengan memutar fly wheel, engine mendapat putaran awal dan selanjutnya dapat bekerja memberikan putaran dengan sendirinya melalui siklus pembakaran pada ruang bakar. Itu setidaknya sedikit penjelasan mengenai Starter.

Pengertian ACG Starter
Alternating Current Generator (ACG) yaitu alat untuk menghasilkan listrik dengan hasil arus bolak-balik (AC), sedangkan starter yaitu alat untuk memulai kerja suatu alat lain atau mesin. Sehinga keduanya dikombinasikan menjadi ACG starter.

Teknologi ACG Starter pada awalnya sempat diaplikasikan pada motor Honda PCX 125, namun kini teknologi ini dapat Anda temukan juga pada Honda Vario Techno 125 ISS. Pada dasarnya, teknologi ACG Starter yang terdapat pada motor Honda merupakan kombinasi dari teknologi ISS (Idling Stop System).


Perbedaannya, jika teknologi ISS bekerja untuk mematikan mesin motor dan mengurangi konsumsi BBM yang terbuang secara percuma, ACG Starter justru bekerja untuk merawat mesin motor karena fiturnya yang mampu menyalakan mesin dengan lebih halus.

Perbedaan Dengan Starter Konvensional
Berbeda dengan motor yang masih menggunakan sliding-gear starter-type system yang cenderung konvensional dengan menggunakan dinamo starter sehingga dapat menimbulkan hentakan suara kasar pada saat menghidupkan mesin.

Pada sliding-gear starter-type system terdapat dua buah gir berukuran kecil dan besar yang harus bergesekan satu sama lain untuk menggerakkan piston. Gesekan tersebut menghasilkan bunyi serupa yang biasanya Anda dengar ketika Anda mulai menyalakan mesin motor.

Berikut perbedaan antara starter AGC dengan Starter Konvensional :

Ini Dia Perbedaan Starter Konvensional Dengan AGC
Perbedaan cara kerja Sistem Starter ACG dengan sistem Starter Konvensional

Pada ACG starter terdapat beberapa komponen seperti flywheel, magnet flwwheel, dan kumparan (stator) seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini :

Magnet Flywheel, Magnet Flywhel & Stator

Mungkin itu yang bisa saya sampaikan semoga bisa bermanfaat serta dapat menambah pengetahuan anda mengenai dunia otomotif dan terimakasih.